Seru! Atraksi Kesenian Gendang Beleg Buka Pertemuan Ekonomi G20 di Lombok NTB

Seru! Atraksi Kesenian Gendang Beleg Buka Pertemuan Ekonomi G20 di Lombok NTB

Duffytheseaturtle.com – Penampilan kesenian daerah sebagai pembuka forum internasional tidak hanya bertujuan menghibur peserta, tapi juga mengenalkan budaya asli Indonesia kepada negara-negara dunia.

Read More

Dalam pertemuan perdana Digital Economy Working Group (DEWG) Presidensi G20 Indonesia 2022 di Hotel Aruna Lombok, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, pada Selasa (29/3/2022), atrasik kesenian gendang beleg menjadi pilihan kesenian pembuka..

Selain gendang beleq, kesenian lokal lain juga turut ditampilkan seperti tembang sasak hingga tarian dari kelompok kesenian lokal asal Desa Mekarsari, Lombok Barat.

“Gendang Beleq adalah kesenian asli Lombok Barat, biasanya digelar dalam upacara adat seperti pernikahan dan penyambutan tamu penting. Di sini Gendang Beleg ini untuk menyambut Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G Plate, Bupati Lombok Barat dan Delegasi G20 di DEWG,” kata Fungsional Adyatama Kepariwisataan dan Ekonomi Kreatif Dinas Pariwisata Kabupaten Lombok Barat Caecillia Umi Kuswandani.

Baca Juga:
Menkominfo Berharap DEWG Bisa Jembatani Kepentingan Negara Maju dan Berkembang

Gendang beleq sendiri merupakan alat musik yang dimainkan secara berkelompok, terdiri atas dua gendang besar yang disebut sebagai mama atau laki-laki serta gendang nina atau perempuan.

Untuk acara penyambutan Menteri dan Delegasi DEWG G20, Umi menyiapkan tujuh laki-laki pemain kesenian gendang beleq. Empat orang memainkan gendang besar atau beleq dalam bahasa suku Sasak, sementara tiga lainnya memainkan ceng-ceng atau dua keping sambal yang terbuat dari logam dan gong.

Jumlah pemain ini jauh lebih sedikit jika dimainkan di acara-acara kesenian adat ruang terbuka yang mencapai 30 orang.

“Jumlah itu disesuaikan dengan lokasi penyambutan di dalam ruangan, yaitu depan lobi hotel. Kalau semua pemain diturunkan ruangannya tidak muat dan juga suaranya akan sangat bising,” ujar Umi.

Selain menghadirkan kesenian musik gendang beleq, pemerintah daerah Lombok Barat juga menghadirkan tembang sasak yang dimainkan empat orang laki-laki berpakaian adat Sasak di lantai dua hotel.

Baca Juga:
Di Forum Kesehatan G20, Menkes Budi Gunadi Singgung Protokol Kesehatan Covid-19 Standar Dunia, Seperti Apa?

Pemda Lombok Barat juga menghadirkan alat tenun sesekan atau alat tenun tradisional suku Sasak beserta contoh pakaian adat yang dihasilkan.



#Seru #Atraksi #Kesenian #Gendang #Beleg #Buka #Pertemuan #Ekonomi #G20 #Lombok #NTB

Sumber : www.suara.com

Related posts