Mobil Dinas TNI Isi BBM Bersubsidi Ternyata Milik Purnawirawan Jendral, Pelat Mobil Dinas Kini Ditarik

Mobil Dinas TNI Isi BBM Bersubsidi Ternyata Milik Purnawirawan Jendral, Pelat Mobil Dinas Kini Ditarik

Mobil dinas TNI yang sempat viral mengisi BBM bersubsidi jenis pertalite ternyata merupakan mobil milik Purnawirawan Jendral TNI AD.

Read More

Mobil tersebut milik Mayjen TNI (Purn) Mindarto dan pria  dalam video yang beredar tersebut merupakan anaknya yang bernama Yonatan Wiliam Pascalis.

Kini pelat nomor tersebut ttelah ditarik langsung oleh Kasubditpamlatter Sdirum Pussenkav Kolonel Kav, Harri Purnomo kemudian diserahkan ke Pomdam III/Siliwangi.

Hal tersebut terungkap dalam unggahan akun Instagram Pusat Kesenjataan Kavaleri (Pussenkav) TNI AD, @Pussenkav_id.

Baca Juga:Cuti Lebaran 2023 Berapa Hari? Cek Jadwal Libur Idul Fitri Terbaru

Dalam unggahan tersebut, diberitahukan informasi lengkap terkait pelat mobil dinas yang sempat viral terekam video mengisi BBM bersubsidi.

“Nomor plat dinas TNI AD dengan Nomor registrasi 90186-32 Merk Suzuki Jeep warna Hijau Metalik Tua dengan plat teregister di Samsat Nomor D 1585 XGR yang viral tersebut adalah milik dari Mayjen TNI (Purn) Mindarto,” tulis keterangan pers tersebut. 

“Plat nomor tersebut diterbitkan saat Ybs masih berdinas aktif di Pussenkav sebagai Pamen Ahli, terakhir kali plat tersebut diperpanjang pada 7 Juli 2020 dan masa berlaku nomor tersebut sudah habis sejak Juli tahun 2021 serta tidak lagi diperpanjang karena Ybs telah memasuki masa pensiun,” imbuh pres rilis tersebut. 

Saat ini plat dinas tersebut sudah ditarik langsung oleh Kasubditpamlatter Sdirum Pussenkav Kolonel Kav Harri Purnomo kemudian diserahkan ke Pomdam III/Slw.

Terkait pengguna kendaraan dinas yang terekam pada video tersebut yakni anak dari Mayjen TNI (Purn) Mindarto bernama Yonatan Wiliam Pascalis yang kini sudah berada di Australia untuk melanjutkan pendidikan. 

Baca Juga:Gara-gara Chelsea, UEFA Bakal Ubah Aturan Financial Fair Play

“Saat dikonfirmasi Ybs tidak menyadari saat menggunakan kendaraan tersebut ternyata terpasang plat dinas militer milik orang tuanya serta tidak memahami tentang aturan maupun mekanisme bahwa kendaraan plat dinas TNI tidak diperbolehkan untuk mengisi BBM bersubsidi di SPBU. Karena hal tersebut Ybs berinisiatif mengganti plat dinas dengan plat hitam yang ada di dalam kendaraan tersebut,” jelas keterangan unggahan tersebut.

“Melalui sebuah video singkat Yonatan Wiliam Pascalis juga telah menyampaikan klarifikasi dan permohonan maaf kepada institusi TNI khususnya bagi TNI AD karena kesalahpahaman atas perbuatan yang telah dilakukan saat berada di SPBU tersebut hingga video tersebut menjadi viral di Medsos,” pungkas keterangan resmi Pussenkav TNI AD tersebut.

Sebelumnya diberitakan, Sebuah video yang memperlihatkan mobil dinas TNI mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis pertalite belakangan menyita perhatian publik hingga viral di media sosial. 

Diketahui video tersebut diambil di SPBU rest area sebelum keluar Tol Jatiwaringin, Bekasi, Jawa Barat (Jabar), Senin (16/1/2023).

Tampak dalam video tersebut seorang pria mengganti pelat nomor dinas dengan pelat hitam sebelum mengisi BBM.

Dalam video tersebut juga tertulis keterangan pria tersebut sempat ditolak saat hendak mengisi mobil dinas TNI yang ia bawa dengan pertalite.   

“Semoga pak Panglima bisa ngeliat hal ini. Jd org ini minta diisi pertalite tapi ditolak krn mbl dinas,” tulis keterangan video tersebut.


Loading…

#Mobil #Dinas #TNI #Isi #BBM #Bersubsidi #Ternyata #Milik #Purnawirawan #Jendral #Pelat #Mobil #Dinas #Kini #Ditarik

Sumber : moots.suara.com

Related posts