Jalan Menuju Istana Ditutup Kawat Berduri dan Barrier Beton Jelang Demo Partai Buruh

Jalan Menuju Istana Ditutup Kawat Berduri dan Barrier Beton Jelang Demo Partai Buruh

Duffytheseaturtle.com – Aparat gabungan dari TNI-Polri mempersiapkan pertahanan berlapis di sekitar area Patung Kuda Arjuna menuju arah Istana Negara, Jakarta Pusat, guna menganstisipasi kericuhan pada aksi demo Partai Buruh, Sabtu (14/1/2023).

Read More

Pantauan Duffytheseaturtle.com di lokasi, terlihat dua lapis beton pembatas jalan yang terpasang. Selain itu, kawat berduri juga telah dipasang oleh pihak kepolisian. Di belakang deretan kawat berduri dan beton pembatas jalan, terlihat kepolisian sedang memasang water barrier berukuran besar.

Beberapa kendaraan taktis polisi maupun Brimob juga disiagakan di sekitar lokasi. Sejumlah anggota TNI-Polri terpantau sudah menyebar untuk melakukan penjagaan.

Arus lalu lintas di Jalan Medan Merdeka Barat saat ini sudah ditutup dari dua arah. Sementara itu, arus lalu lintas di Jalan Medan Merdeka Selatan dan Jalan Thamrin sampai Jalan Budikemuliaan masih terpantau normal.

Baca Juga:
Agus Harimurti Yudhoyono Kritik Kelemahan UU Cipta Kerja: Cacat Formil dan Materil

Seribuan Personel Kawal Aksi

Sejumlah 1.100 personel gabungan TNI-Polri dikerahkan untuk mengawal aksi unjuk rasa yang digelar Partai Buruh dan serikat buruh lainnya di area Patung Kuda Arjuna, Jakarta Pusat, Sabtu (14/1/2023).

“Pengamanan personel hari ini kita turunkan 1.110 personel. Untuk mengcover beberapa kegiatan. Gabungan TNI-Polri,” kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Komarudin saat dihubungi, Sabtu (14/1/2023).

Hingga saat ini aparat kepolisian masih belum membuat skema rekayasa arus lalu lintas di sekitar titik aksi.

“Sementara masih situasional. Kalau butuh rekayasa kita lakukan, kalau tidak normal semua,” ujarnya.

Baca Juga:
Gaji Krisdayanti Sebagai Anggota DPR, Getol Tolak Perppu Cipta Kerja

Komaruddin mengimbau massa untuk mentaati aturan terkait pelaksanaan aksi unjuk rasa. Dia juga berharap aksi hari ini tidak menggangu aktivitas masyarakat lainnya.

Sebagai informasi, Partai buruh menggelar aksi unjuk rasa menolak isi Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja pada Sabtu (14/1/2023).

Aksi tersebut berlangsung di depan Istana Negara dan akan diikuti kurang lebih 10 ribu massa.

Presiden Partai Buruh, Said Iqbal menyampaikan, massa aksi berasal dari berbagai latar belakang seperti kaum tani, nelayan, pekerja rumah tangga (PRT), pekerja migran, miskin kota, hingga forum guru dan tenaga honorer.

Massa akan lebih dulu berkumpul di IRTI Monas sekitar pukul 09.30 WIB. Dari sana, massa akan bergerak ke kawasan Patung Kuda, tepatnya di depan Gedung Indosat — dan kemungkinan akan tertahan di sana.

“Isu yang dibawa adalah menolak Perppu nomor 2 tahun 2022 tentang cipta kerja. Dalam produk atau mekanisme hukum terhadap pembahasan Omnibus Law Cipta Kerja,” kata Said Iqbal dalam konfrensi pers secara daring, Rabu (11/1/2023).

Said menyebut, puluhan ribu pendemo itu berasal dari beberapa daerah. Misalnya, Jabodetabek, Serang, Cilegon, Karawang, Bandung Raya, Subang, dan Cirebon.

Pada hari yang sama, aksi juga akan berlangsung di beberapa kota industri, yakni Semarang, Surabaya, Batam, Medan, Banda Aceh, Gorontalo, dan Makasssar.

Partai Buruh sejak awal setuju jika Perppu menjadi produk atau mekanisme hukum terhadap pembahasan Omnibus Law – Cipta Kerja. Jalan itu dipilih lantaran mereka tidak percaya dengan DPR RI.

Sejak awal, kata Said, DPR melakukan pembahasan Omnibus Law Cipta Kerja secara serampangan. Artinya, tidak ada partisipasi publik yang dilibatkan.



#Jalan #Menuju #Istana #Ditutup #Kawat #Berduri #dan #Barrier #Beton #Jelang #Demo #Partai #Buruh

Sumber : www.suara.com

Related posts