Dukung Pertumbuhan Ekonomi Sirkular, HSBC Salurkan Fasilitas Green Loan Rp27 Miliar ke ECO

Dukung Pertumbuhan Ekonomi Sirkular, HSBC Salurkan Fasilitas Green Loan Rp27 Miliar ke ECO

Duffytheseaturtle.com – PT Bank HSBC Indonesia mengumumkan telah memberikan green loan atau pinjaman ramah lingkungan sebesar Rp 27 miliar kepada PT Eco Paper Indonesia (ECO). Fasilitas pembiayaan untuk ECO merupakan komitmen perusahaan dalam mendukung pertumbuhan ekonomi yang lebih berkelanjutan di Tanah Air.

Direktur Commercial Banking HSBC Indonesia, Eri Budiono mengatakan, di samping memberikan fasilitas pinjaman hijau, perusahaan juga mendorong para nasabahnya untuk memperhatikan pendekatan lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) dalam berbisnis. Ini demi terciptanya ekonomi bebas karbon di Indonesia.

Read More

“Perusahan terus berupaya menciptakan ekonomi bebas karbon melalui praktik keuangan yang berkelanjutan. Kami berharap PT Ecopaper Indonesia MENjadi inspirasi bagi nasabah-nasabah yang lain atau perusahaan-perusahaan yang lain untuk mengintegrasikan aspek ESG dan dukung net sink sehingga bisa terus mengadopsi sustainable finance,” tutur Eri dalam zoom webinar pada Jumat, (18/3/2022).

Asal tahu saja, ECO merupakan anak usaha dari PT Alkindo Naratama Tbk. Emiten dengan kode ALDO ini merupakan perusahaan manufaktur yang bergerak di bidang pengolahan dan produksi limbah kertas daur ulang menjadi berbagai grade kertas coklat untuk digunakan kembali oleh industri konversi kertas. ECO sendiri memproduksi kertas daur ulang menggunakan limbah kertas, termasuk yang dikumpulkan dari TPA atau jalanan oleh para pekerja TPA.

Baca Juga:
Tak Hanya Kartu Kredit, Paylater Juga Memengaruhi Kredit Skor Pribadi, Lho!

Fasilitas pinjaman ramah lingkungan dari HSBC Indonesia akan digunakan untuk meningkatkan modal kerja ECO dan melipatgandakan kapasitas produksinya menjadi sekitar 22.500 ton kertas daur ulang per bulan.

President Commisioner of PT Eco Paper Indonesia, Herwanto Sutanto. (Restu Fadilah/Duffytheseaturtle.com)

“Green Loan ini akan menjadi satu mail stune untuk kita melangkah lebih lanjut bagaimana perusahaan grup bisnis yang sudah berjalan 30 tahun ini memproses green product secara green process termasuk adanya clean energy dan sekarang dilengkapi dengan green financing. Jadi green economy-nya betul-betul jalan,” tutur Herwanto.

ECO merupakan perusahaan pertama di Indonesia yang menerima fasilitas green loan dari HSBC Indonesia. Herwanto mengaku terhormat menjadi perusahaan pertama yang menerima fasilitas green loan dari HSBC. Pasalnya, fasilitas ini sejalan dengan model bisnis perseroan yang mengutamakan ESG ang saat ini sedang dijalankan oleh PT Eco Paper Indonesia.

“Kami berharap dukungan HSBC Indonesia terhadap ECO dapat memperkuat fundamental dan perkembangan Perusahaan ke depan,” imbuhnya.

Adapun Eri melanjutkan, secara global, HSBC berkomitmen untuk menjadi net zero bank di tahun 2050. Untuk mencapai target tersebut, HSBC telah memiliki tiga langkah strategis.

Baca Juga:
Terlibat Perkara Korupsi Rp 25 Miliar, Pimpinan Bank Jatim Cabang Syariah Sidoarjo Ditahan

“Pertama, kami juga menentukan rencana net zero bagi operasi kami sendiri. Kedua mendukung proses transisi bagi para nasabah kami. Terakhir, mendukung inovasi terkini dalam solusi iklim dan akselerasi investasi yang berkelanjutan,” pungkasnya.



#Dukung #Pertumbuhan #Ekonomi #Sirkular #HSBC #Salurkan #Fasilitas #Green #Loan #Rp27 #Miliar #ECO

Sumber : www.suara.com

Related posts