Duet Energi Bersih dan Efisien, Inovasi Mahasiswa Universitas Pertamina

Universitas Pertamina, 9 Februari – Dilansir dari data Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Indonesia merupakan salah satu negara dengan wilayah laut terluas. dengan luas 5,8 juta km, membawa keuntungan dan potensi bagi Indonesia untuk mengembangkan energi terbarukan melalui hydropower. Menurut Energy Information Administration (EIA), hydropower merupakan metode penghasil listrik dari energi kinetik air dari bendungan, aliran sungai, atau arus laut.

Berdasarkan data yang dimiliki oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), potensi sumber energi dari air laut dapat menghasilkan panas dan dikonversi menjadi daya listrik sebesar 240.000 mega watt (MW). Selain itu, Indonesia juga memiliki potensi gelombang air laut sebesar 70 kilo watt/meter (kW/m). Wilayah laut Indonesia juga memiliki potensi tenaga angin dengan kecepatan rata-rata 3,4 sampai 4,5 meter/detik dan masuk kategori menengah. Meskipun begitu, pengembangan energi baru di lepas pantai masih terkendala dengan studi kelayakan di wilayah laut dan biaya pengembangan yang tinggi.

Melihat potensi besar yang dimiliki Indonesia pada sektor tenaga dari air laut, tiga mahasiswa Universitas Pertamina program studi Teknik Sipil angkatan 2018 yaitu Givson Gabriel, Affifah Mawarni, dan Rizki Saad, merancang inovasi menggabungkan energi gelombang air laut dan tenaga angin.

Inovasi duet energi baru terbarukan ini mereka namakan Nawasena Taruna Energy as a Company to Optimize the Renewable Energy Resources by the Double Energy One Structure (DE-OS) Innovation. Inovasi mereka berfokus kepada efisiensi pembangunan turbin yang terintegrasi.

“Selama ini pembangunan turbin arus laut dan turbin untuk tenaga angin offshore dilakukan terpisah. Kami mengembangkan inovasi double energy one melalui struktur pembangunan kedua turbin yang terintegrasi menjadi satu,” ungkap Givson Gabriel mahasiswa Teknik Sipil Universitas Pertamina dalam wawancara daring, Senin (31/1).

Dalam merancang inovasi ini, ketiga mahasiswa tersebut dibantu oleh empat dosen lintas program studi yaitu Gilang Muhammad Gemilang, Ph.D dosen Teknik Sipil yang membantu dalam aspek konstruksi, Teuku Muhammad Rasyif, Ph.D yang membantu dari segi implikasi yang terjadi dari inovasi ini, serta dua dosen dari program studi manajemen yaitu Evi Sofia, S.E., MBA dan Fadli Hanafi, S.E., M.M yang membantu dalam aspek finance.

Pengembangan inovasi ini dilakukan dengan studi menggunakan wilayah Laut Bali yang merupakan salah satu wilayah dengan potensi energi angin dan arus laut yang tinggi di Indonesia. Data yang dikumpulkan pada rentang waktu 2015-2017 dengan pengolahan data hindcasting didapatkan kecepatan angin rata-rata 5,077 meter/detik dan kecepatan arus laut (kedalaman 3 meter dibawah muka air laut rata-rata) adalah  0,273 meter/detik.

Kecepatan angin yang dikonversi menjadi satuan daya listik, dikalkulasi menghasilkan 5.995 MW. Sedangkan dari arus air laut diperkirakan memproduksi 0.526 MW. Sehingga inovasi DE-OS dapat menghasilkan total daya listrik 6.521 MW per 1,5 tahunnya.

Menurut Givson, secara ekonomi DE-OS menghasilkan listrik dengan biaya lebih murah dibandingkan metode konvensional. Listrik hasil inovasi mereka, dijual seharga US$7 atau sekitar Rp. 1.000,23 per jam. Dengan penjualan ke 11.137 rumah di pesisir pantai, maka biaya yang dibutuhkan untuk setahun adalah 98 miliar rupiah. Sebelumnya tarif untuk menghasilkan listrik sebanyak itu adalah sebesar Rp127 miliar.

Bagi siswa-siswi yang tertarik pada isu pembangunan dan efisiensi pemanfaatan energi baru terbarukan dapat menjadikan Program Studi Teknik SIpil Universitas Pertamina sebagai pilihan. Saat ini, Kampus swasta unggulan besutan PT Pertamina (Persero) tersebut kembali membuka pendaftaran Seleksi Nilai Rapor untuk Tahun Akademik 2022/2023. Pendaftaran telah dibuka pada tanggal 03 Januari hingga 13 Februari 2022. Seleksi ini merupakan seleksi tanpa tes, yang dapat diikuti oleh siswa SMA/sederajat lulusan tahun 2021 dan 2022. Informasi lengkap terkait program studi serta syarat dan ketentuan pendaftaran dapat diakses di laman https://universitaspertamina.ac.id/pendaftaran

Tentang Universitas Pertamina

Universitas Pertamina merupakan Perguruan Tinggi Swasta yang didirikan pada tanggal 1 Februari 2016 sebagai bentuk tanggung jawab sosial PT Pertamina (Persero) di bidang pendidikan. Universitas Pertamina diresmikan oleh Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Ristekdikti), Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dan Direktur Utama PT Pertamina (Persero) pada tanggal 11 Februari 2016. Universitas Pertamina memiliki 6 Fakultas dan 15 Program Studi yang kurikulumnya dibuat berbasis kebutuhan industri energi. Universitas Pertamina didirikan dengan harapan menjadi universitas berkelas dunia yang bergerak di bidang bisnis dan teknologi energi. Saat ini, pengelolaan Universitas Pertamina berada di bawah naungan Pertamina Foundation.

Untuk informasi lebih lanjut:

Alamat : Jalan Teuku Nyak Arief, Simprug, Kel. Grogol Selatan, Kec. Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, 12220

Telepon : (021) 29044308

Website : www.universitaspertamina.ac.id 

Email : info@universitaspertamina.ac.id

Media Sosial : 1. Instagram : universitaspertamina

2. Twitter : @UnivPertamina

3. Line@ : @UnivPertamina

4. Facebook : Universitas Pertamina

Narahubung:

Nama : Pristia T.A. – Tim Humas Universitas Pertamina

Telepon : 08999560084

Email : pristia.ta@universitaspertamina.ac.id 

Related posts