Berlagak Dokter Tapi Tak Lulus Kuliah

Berlagak Dokter Tapi Tak Lulus Kuliah

Duffytheseaturtle.com – Ecky Listhianto menjadi tersangka utama dalam kasus mutilasi di kawasan tambun Selatan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Ia telah membunuh dan memutilasi Angela Hindriati, perempuan yang 20 tahun lebih tua darinya.

Read More

Angela sendiri telah dilaporkan hilang oleh keluarganya sejak 2019 lalu. Ternyata, belakangan baru terungkap ia menjadi korban pembunuhan dan mutilasi yang dilakukan oleh Ecky.

Pelaku memutilasi Angela menjadi 7 bagian dan menyimpan potongan tubuh itu di rumah kontrakannya selama setahun tanpa diketahui warga sekitar.

Siapakah sebenarnya sosok Ecky Listhianto? Berikut sejumlah faktanya.

Baca Juga:
Motif Keji Ecky Mutilasi Angela Lalu Disimpan di Boks 13 Bulan, Punya Kecenderungan Ini

Berkuliah di Universitas Islam Bandung (Unisba)

M Ecky Listhianto diketahui merupakan salah satu mahasiswa di Universitas Islam Bandung (Unisba) jurusan Teknik Pertambangan. Hal itu dibenarkan oleh Kepala Bagian Komunikasi dan Humas Unisba, Firmansyah.

Menurut dia, Ecky tercatat masuk Unisba pada 2005. Namun sudah cukup lama tidak aktif berkuliah.

Meski begitu, Firmansyah enggan membuka lebih detil mengenai masalah apa yang membelit Ecky di kampus. Ia hanya menyatakan kalau Ecky tidak memenuhi persyaratan akademik untuk lulus.

Pernah mengaku sebagai dokter

Baca Juga:
Jejak Nakal Ecky Pelaku Mutilasi Di Bekasi, Berhubungan Dengan Banyak Perempuan Di Aplikasi Kencan

Ecky juga diketahui pernah mengaku berprofesi sebagai dokter, salah satunya kepada Angela dan keluarganya. Bahkan Ecky mengaku sedang menempuh kuliah S2 kedokteran dan mengambil spesialis penyakit dalam.

Dalam mengaku sebagai dokter, Ecky cukup meyakinkan karena itu cukup fasih menjelaskan sejumlah istilah kedokteran. Ia juga dalam beberapa kesempatan pernah mengenakan jas berwarna putih,layaknya seperti dokter.

Karena itulah, keluarga Angela sempat terkecoh dengan penampilannya, terlebih tutur kata dan bahasa Ecky sangat santun.

Gemar dengan perempuan yang lebih tua

Kasubdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya Kompol Resa Fiardy Marasabessy mengatakan, Ecky adalah tipe orang yang merasa lebih nyaman jika menjalin hubungan asmara dengan perempuan yang lebih tua darinya.

Menurutnya, hal itulah yang yang membuat Ecky pada akhirnya mau berpacaran dengan Angela yang usianya terpaut 20 tahun lebih tua darinya.

Senang cari teman kencan lewat aplikasi online

Selain menyukai perempuan yang lebih tua, Ecky juga diketahui mencari perempuan untuk jadi teman kencan di aplikasi jodoh online Badoo.

Hal itu dibenarkan oleh Kanit IV Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya, Kompol Tommy Haryono kepada wartawan, Sabtu (7/1/2023).

Bahkan menurut Kompol Tommy, Ecky mengenal Angela awalnya juga melalui aplikasi kencan online tersebut.

Dan ketika diamankan dalam kasus pembunuhan dan mutilasi Angela, Ecky juga tengah bersama seorang perempuan yang ia kenal melalui aplikasi jodoh online.

Perempuan tersebut juga sempat digelandang ke kantor polisi, namun belakangan diketahui kalau dirinya tidak terlibat dalam kasus pembunuhan dan mutilasi Angela.

Membunuh karena takut perselingkuhan terungkap

Setelah polisi mendalami kasus ini, diketahui bahwa motif Ecky membunuh dan memutilasi Angela adalah didorong rasa sakit hati.

“Motifnya karena sakit hati,” ujar Kasubdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya Kompol Resa Fiardy Marasabessy.

Menurut Kompol Resa, Ecky dan Angela telah berpacaran sejak Juni 2021, sementara korban dibunuh pada November 2021. Korban sempat meminta untuk dinikahi, namun pelaku menolak karena telah memiliki istri dan anak.

Karena itulah korban mengancam akan membongkar hubungan terlarang mereka berdua kepada pihak keluarga.

“Ia terdorong membunuh korban karena ancaman akan melaporkan hubungan kepada keluarga pelaku, jika tersangka tidak menikahi korban,” sambungnya.

Kontributor : Damayanti Kahyangan



#Berlagak #Dokter #Tapi #Tak #Lulus #Kuliah

Sumber : www.suara.com

Related posts