Bangga Banget, Angka Kesembuhan Covid-19 Indonesia Lebih Tinggi Daripada Rata-rata Dunia

Korban Meninggal karena COVID-19 Hampir 6 Juta Jiwa

Duffytheseaturtle.com – Kabar membanggakan terkait penanganan pandemi Covid-19 disampaikan oleh juru bicara Satgas Covid-19, Prof Wiku Adisasmito. Apa katanya?

Read More

Dikutip dari situs resmi Satgas Covid-19, kasus infeksi harian secara nasional masih dibawah rata-rata dunia (1 banding 60 kasus per 1000 penduduk) yang juga menurun. Hal ini diikuti tingkat kesembuhan tinggi mencapai 97.36% yang masih berada di atas kesembuhan dunia.

“Dalam menentukan langkah kedepannya, pemerintah terus memantau dan melihat penanganan COVID-19 dari berbagai negara,” kata Wiku.

Wiku menjelaskan, Satgas Penanganan COVID-19 senantiasa memonitoring perkembangan setiap hari. Untuk menjaga tetap terkendalinya tingkat kasus, keterisian tempat tidur (BOR), kesembuhan dan kematian karena COVID-19.

Baca Juga:
Cegah Penularan COVID-19, Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Wajib Terus Dilakukan

Selain itu, sejak Januari 2021 lalu, Indonesia telah mencapai standar testing ideal yang ditetapkan badan kesehatan dunia (WHO). Meskipun, ada penurunan angka testing mengingat adanya penyesuaian kewajiban testing untuk mobilitas masyarakat. Namun, penurunannya tidak signifikan.

Oleh karena itu terus konsisten dan budayakan protokol kesehatan termasuk Perilaku hidup bersih dan sehat lainnya seperti cukup tidur, tetap terhidrasi, makan makanan yang sehat dan bernutrisi, dan tetap aktif dengan berolahraga.

Di saat bersamaan, Wiku meminta masyarakat untuk terus menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). PHBS akan melengkapi rekomendasi badan kesehatan dunia (WHO) terkait perilaku masyarakat saat pandemi COVID-19 dan rekomendasi Unicef dan UNESCO terkait perilaku masyarakat paska pandemi COVID-19.

Karenanya tak heran, baik pemerintah Indonesia maupun negara lain berupaya keras mengendalikan gas-rem agar kondisi kesehatan terus membaik seiring terus menggerakkan roda ekonomi. Di sisi lain, ancaman pandemi selanjutnya tidak terelakkan. Baik karena penyakit yang ada kembali meningkat, maupun cepatnya pertumbuhan penyakit baru. Sehingga cara terbaik saat ini mempertahankan tatanan perilaku teratur dengan penyesuaian.

Terkait perilaku, dapat belajar dari temuan dalam hasil studi Hanratty et al (2021) terkait pandemi influenza di tahun 2009 lalu. Ia menyatakan, kunci mencegah potensi pandemi selanjutnya ialah perilaku hidup bersih dengan menjaga jarak maupun menjauhi kerumunan.

Baca Juga:
Update COVID-19 Jakarta 8 Juni: Positif 288, Sembuh 96, Meninggal 0

WHO sendiri, per Mei 2022 lalu, dengan prinsip, ‚ÄúPatuhi Bersama, Terlindungi Bersama”, telah memperbaharui rekomendasi perilaku masyarakat dalam beraktivitas. Dengan menyesuaikan kondisi kasus COVID-19 secara global. Ada 5 rekomendasi yang dikeluarkan WHO.



#Bangga #Banget #Angka #Kesembuhan #Covid19 #Indonesia #Lebih #Tinggi #Daripada #Ratarata #Dunia

Sumber : www.suara.com

Related posts